Kostum Dan Sejarah Tari Gambyong

Tags

Kostum tari Gambyong memiliki ciri khas tersendiri yang membedakannya dengan tari tradisional lain. Demikian pula dengan gerak dan musik pengiringnya. Kostum tari Gambyong berbeda dengan kostum tari tradisional lain, sebagaimana juga tari Selendang Pemalang yang juga memiliki kostum dan ciri khas yang sudah pernah saya tulis sebelumnya.

SEJARAH

Tari Gambyong sendiri berasal dari Surakarta. Tarian ini berawal dari pertunjukan tayub. Penari tayub yang terkenal masa itu bernama Sri Gambyong. Masyarakat mengenal Sri Gambyong yang mempunyai suara indah dan gerakan tari yang lemah lembut dan luwes dalam pertunjukan tayub.

Tarian tayub Sri Gambyong sering diadakan menjelang musim tanam. Tarian ini dipercaya sebagai tarian Dewi Sri atau dewi padi. Tujuannya agar masyarakat dalam menanam diberikan kesuburan dan kelimpahan panen.

Pada masa pemerintahan Sinuhun Paku Buwono IV di Surakarta, Sri Gambyong diizinkan menyelenggarakan pementasan di lingkungan keraton. Sejak itu tarian ini dinamakan tari Gambyong dan mulai dipatenkan struktur gerakan serta kostumnya.

Di masa sekarang, tari Gambyong sering ditampilkan untuk menyambut tamu dalam acara-acara kehormatan. Selain itu seringkali pula ditampilkan dalam penyambutan pinanganten kakung dalam rangkaian acara pernikahan.

Baca juga TEDHAK SITEN, Tata Cara dan Filosofinya

 

KOSTUM TARI GAMBYONG


  1. Kain kemben dengan bahu terbuka hingga ke dada.
  2. Bawahan menggunakan kain panjang bermotif batik.
  3. Selendang, atau sampur biasanya berwarna kuning atau hijau yang artinya melambangkan kekayaan serta lambang kesuburan.
  4. Riasan panggung atau make up yang menonjolkan warna-warna terang seperti kuning emas, merah, dan hijau.
  5. Sanggul, menggunakan sanggul tekuk dan sasakan/subal khas adat Surakarta.
  6. Aksesoris, gelang, kalung, giwang, sabuk, tusuk mentul, melati pinti dan tibo dodo.

 

PROPERTI TARI GAMBYONG


Selain kostum, tari Gambyong tak akan lengkap tanpa properti dan alat musik pengiring. Properti tari Gambyong terdiri dari:
  • Kenong
  • Gong
  • Kendang
  • Gambang
Semua properti ini terkumpul sebagai alat musik gamelan tradisional Jawa. Iringan tembang Jawa dan gamelan akan dimainkan bersamaan dengan gerakan para penari dengan menonjolkan hentakan kendang.

Di masa sekarang semua properti ini sudah semakin mudah dan praktis dengan dibuatnya musik gamelan tari Gambyong yang dapat dikopi melalui kaset DVD, memori USB, flashdisk, ataupun diunduh dari berbagai penyedia musik melalui internet.

 

KEUNIKAN TARI GAMBYONG


  1. Kostum tari Gambyong menonjolkan warna kuning dan hijau.
  2. Sebelum tarian dimulai, dibuka dengan gendhing pangkur.
  3. Gerakan, pola kendang, menampilkan karakter tari yang luwes, kenes, kewes, dan tregel.

Baca juga Mitoni Atau Tingkepan, Serba Serbi dan Tata Cara

Nah, itu dia kostum tari gambyong. Foto di bawah adalah anak-anak SMP Negeri 2 Watukumpul yang menarikan tari Gambyong menyambut ibu Bupati Pemalang sebagai ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Pemalang dalam acara pembinaan dan lomba PKK di Desa Cawet Watukumpul Pemalang pada 3 Oktober 2019 lalu.

Saat itu saya sedang beristirahat siang, tiba-tiba dibangunkan dan dijemput untuk merias keempat penari padahal tamu dari kabupaten sudah hampir sampai ke lokasi acara. Masya Alloh, kebayang dong, gimana gugupnya karena waktu yang mepet dan singkat. Dengan bantuan seorang asisten, make up dan sanggul empat penari siap dalam satu jam.



Bu lurah, bu lurah, sering-sering saja kasih saya job, tapi ya mbok jangan dadakan dan mepet gini, lho! Adakah dari kalian yang pernah dikasih pekerjaan dadakan seperti saya? Bagaimana ceritanya, boleh dong komen di bawah.***

Blog about fashion, beauty, and culture

42 comments:

  1. Ternyata tari gambyong itu asal mulanya bernama tari tayub ya mbak. Cepat juga ngerias 4 orang alam waktu sejam. Untung tidak sambil merem karena baru bangun tidur yang tiba-tiba hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. The power of kepepet itu memang nyata. Hal yang tak mungkin kadang jadi mungkin karena adanya tekanan. Haha!

      Delete
  2. Saya orang soli justru tidak mengerti tarian ini
    mungkin karena saya tidak atau kurang memperhatikan tarian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi.
      Iya, tidak semua orang memperhatikan tarian jika memang tak ada interes. Menjadi penikmat saja sudah cukup agar tak punah.

      Delete
  3. Aku pengen banget makeupin penari tradisional. Soalnya tantangan banget kan. Selain kostumnya pasti gaya makeup juga ada pakem-pakemnya disetiap tarian tradisional..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul.
      Untuk tarian tradisional tertentu ada pakem yang harus dipatuhi.
      Tapi di era sekarang banyak juga yang memodifikasinya tanpa mengikuti pakem. Misalnya dengan penambahan kerudung atau rompi bagi yang ingin tampil lebih tertutup.

      Delete
  4. Saya suka nonton pertunjukan tarian tradisional. Selain menarik, tentu menambah cinta dengan Indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya betul. Indonesia begitu kaya dengan budaya.

      Delete
  5. Wah tari Gambyong udah mulai dipelajari anak anak juga?

    Keren bangetttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada ekskul menari di SMP 2 Watukumpul. Salah satu yang dipelajari adalah hari Gambyong ini. Anak sayapun ikut eskul hari.

      Delete
  6. saya suka semua tarian di Indonesia. Saya kepengen tuh bisa satu saja hafal dan piawai dalam menari tari tradisional. Nice article, salam kenal ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tari Gambyong meski kelihatannya sederhana mempunyai tingkat kerumitan yang lumayan bagi pemula. Untuk pemula mungkin bisa dicoba Tari Gedrug yang lebih sederhana.

      Delete
  7. Wah kalau saya sudah angkat tangan saja. Suruh Bu lurah sendiri coba yang mendandani hehehe...

    Terimakasih artikel nya. Saya jadi nambah wawasan tentang tari tradisional ini.

    ReplyDelete
  8. Saya baru tau sama Tarian Gambyong.. duhh kemana aja selama ini 😕 tapi saya senang kok nnton pertunjukan tari tradisional.. nambah lagi ilmu disini 🤗

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau orang Jawa umumnya sudah tahu hari Gambyong. Karena memang ini dijadikan tarian pembuka setiap acara-acara resmi.

      Delete
  9. Solo ini budayanya kereeennn buanget!
    Aku seneng dgn semua filosofi yg disuguhkan oleh para penggiat budaya di Solo

    ReplyDelete
  10. Saya jadi tahu sejarah tari Gambyong setelah membaca ini.
    Keren, dibangunkan saat istirahat siang, tapi tetap profesional merias 4 penari dalam satu jam.

    ReplyDelete
  11. Aku dulu kuliah di Solo, beberapa kali saksikan pentas tari gambyong, seneng.
    Terimakasih tulisannya mba, jadi ngerti sejarahnya.

    ReplyDelete
  12. Hmm.. Apa ya job dadakan? Paling sih pernahnya job event blogger, dihubungi malam, diminta datang besok paginya. Hehehe..


    Btw, mba Lasmi tinggal di Pemalang? Salut, di daerah pantura masih nguri-uri budaya Jawa mbak. Saya kira hanya di Solo-Jogja saja bisa kita jumpai tari tradisional

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, Pemalang itu daerah pantura.

      Karena saya bekerja di bidang seni dan budaya. Jadi mempelajari hal berkaitan dengan budaya Jawa itu memang perlu bagi saya.

      Delete
  13. Aku jadi merhatiin riasan penarinya lho hahaha

    Aku waktu kecil les nari gambyong juga mba. Sempet tampil beberapa kali di TMII. Jadi pengen nari lagi haha

    ReplyDelete
  14. wow, jadinya 15 menit dandanin 1 orang? hahaha
    Makanya kok kalau diperhatiin foto penarinya kayak masih bocah, ternyata memang masih SMP ya.
    Btw jadi belajar tentang dunia tari yang sebelumnya saya kurang ngeh masalah tari :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belajar budaya tradisional nusantara biar makin cinta Indonesia

      Delete
  15. Wah keren mba jd bayangin klo sy yg di suruh make-up para penari pasti sudah panik btw jd tau deh sejarah nya tarik gambyong, zaman SD pernah jd ikutan tari tradisional

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Biasanya SD SMP ada pelajaran tari tradisional.

      Delete
  16. Saya pernah beberapa kali dapat pekerjaan dadakan meski beda jenis job-nya... waah sampai lembur hingga tengah malam, tapi setelah pekerjaan beres lega rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mba.
      Lelahnya berlipat karena gugup, tapi biasanya fee nya juga mengikuti, berlipat juga.

      Delete
  17. Oh tari gambyong awalnya dari nama tayub. Super mom bisa mendandani 4 orang sekaligus dalam waktu yg singkat keren deh kakak. Kostumnya serasi dengan perpaduan warnanya

    ReplyDelete
  18. Serius aku baru denger nih nama tariannya, padahal suamiku orang Solo :D
    Btw, apik mba hasil riasannya :))

    ReplyDelete
  19. Wah mua handal ni...
    Mendadak tapi hasilnya keren gitu...

    ReplyDelete
  20. Senengnya baca ini, jadi nambah pengetahuan soal tari Gambyong ehehe. Ya ampun gila sih keren mbanya, bersama satu asisten bisa menyelesaikan riasan termasuk sanggul untuk empat penarinya dalam waktu sejam. btw, aku pernah dikasih pekerjaan dadakan dan rasanya enggak keruan, jantung deg-degan parah apalagi dikasih waktu singkat banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau ngga mau ya mba. Namanya juga sudah pekerjaan. Meski dadakan dan mepet harus tetep dilakukan

      Delete
  21. Kirain ikutan menari ternyata merias hehe. Meski dadakan tetep kece kok hasil riasannya. Pernah denger sih sekilas soal tari gambyong, kupukikir dr Jawa Timur ternyata bukan ya hehe :D
    TFS soal cerita tari dan pernak perniknya :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Ditunggu tanggapan dan komentarnya ya.