OSENG TORTELLONI

Tags

Tortelloni adalah salah satu jenis pasta.
Kemarin dapat oleh2 kek gini, bingung sendiri ini makanan apa, masaknya kek mana? Menurut penerawangan saya ini mungkin semacam siomay kemasan yang harus dikukus ulang trus makannya dicocol sambel. Atau, kalau ngga, mungkin digoreng sampai kering buat pengganti kripik pangsit. Mungkin lho ya. Lupa ngga nanya sama yang ngasih.



Apa harus tanya Anggi kali ya, secara doi bokapnya kan orang Jerman. Masa iya cuma translate ZUBEREITUNG dan ZUTATEN aja kaga bisa?
kemasan produk


informasi bagian belakang kemasan



Masalahnya adalah tuh anak kira2 udah pernah masak apa belum? Anak artis, bo! Makan aja delivery terus dari resto.


Kenal Anggi kan? Yang di Siluet-nya Lasmicika1911 itu tuh, di dunia oranye Wattpad, coba deh cari. Itu khusus akun yang saya buat untuk menuangkan cerita-cerita fiksi.

Nah, sekarang kalian tahu kan, kalo pamer dan promosi terselubung itu nyaris ngga ada bedanya? Haha...!
Akhirnya ....
Saya nanya juga ke Anggi cara masak makanan ini, hehe. Eh, dia baik banget lho, mau jawab, padahal lagi ada masalah sama pacarnya dan sekarang jatuh ke pelukan cowok lain. Kalo penasaran baca aja.

Jadi, tortelloni ini, walau saya dibawakan dari Jerman, sebenarnya makanan Italia, karena Jerman tidak memiliki banyak ragam kuliner.

Bahan dasarnya tepung-tepungan seperti pasta lain macam spageti dan pizza. Kulitnya yang mirip kulit pangsit itu tidak menyumbang rasa alias tawar. Di dalamnya berisi keju yg enak, ngga terlalu asin. Saya makan juga kok, padahal lidah saya sebenarnya lebih suka jengkol daripada keju.

Cara masaknya:

1. Yg pertama direbus dulu dalam air mendidih sampai 5 menit. 

1. direbus
2. Tiriskan
2. tiriskan
3. Siapkan bumbu. 
Bumbunya cuma bawang merah, bawang putih, merica, garam. Khusus bagian ini saya improvisasi. Seharusnya ditabur jyga dengan daun kemangi kering, tapi saya ganti pake daun salam. Trus saya tambahin juga tomat dan daun bawang. Biar cocok dengan lidah kampung saya.
3. bumbu, custom aja saya sih, lol
4. Tumis bumbu, harusnya dengan olive oil, tapi karena saya ga punya, jadi pake minyak goreng biasa. Yang penting bukan jlantah oil lah ya.
Oiya, saya improvisasi juga dengan menambahkan jamur dan tahu. Tujuannya, buat alternatif jika ternyata si tortelloni ini ada yg ngga suka, masih ada jamur dan tahu.

Dan, taraa...!
Jadilah tortelloni ala boa lada hitam buatan saya.



4. dioseng


saya makannya pakai nasi, Indonesia banget kan?

Oya, wong kulon sono mah, makan tortelloni dicocol saus spaghetti doang ya sist, bukan buat lauk. Karena bahannya tepung2an juga, sama kaya nasi. Kalo saya, tetep harus pake nasi. Sausnya saus pedas botolan aja.

Untuk keperluan pencitraan, saya tambah sedikit aja nasinya. Habis difoto, nasinya saya tambahin dua centong lagi. Biar kenyang dan kuat menghadapi kenyataan, hehe...

Enak kok. Cuma kurang apa ya ..., kurang banyak kayanya. Ups!
***

Blog about fashion, beauty, and culture

17 comments:

  1. Enak banget ya, kulihat agak mirip pasta ya. Klo bener begitu, pen kucoba hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bagus ya bentuknya. malah seperti siomay. enak jg buat tumisan

      Delete
  2. Belum pernah makan TORTELLONI, dan juga baru denger namanya. Paling banter pasta yg aku makan spaghetti dan macaroni mbak. Ternyata mbak Lasmi kyk aku ya, kl ga pake nasi tuh rasa nya ga afdol.

    ReplyDelete
  3. Wahhh,wenak tenan kayaknyaaa
    Saya baru tau loh tortelloni ini. Sodaranya makaroni kayaknya yaaa
    Tar kl da kesempatan resepnya saya coba

    ReplyDelete
  4. Baru mau ngakak, kok makannya pakai nasi, mbak..kwkwwk
    Tapi perut Indonesai kalau enggak keganjel nasi bisa enggak bisa tidur nanti hihihi
    Enak ini, mbak..jenis pasta, bisa dibiki macam-macam sama kayak macaroni atau spageti

    ReplyDelete
  5. Mirip Spaghetti aglio e olio dong ya? Yang penting ada minyak dan bawang, jadi deh 😁😁😁

    ReplyDelete
  6. Nasi dua centong! Wkwkwkkwk. Ya Allah mbak... untung ga kesedak pas baca endingnya. Saya sudah serius mengikuti ceritanya lho.
    Eh, ini mirip saya dulu, sering beri makaroni di sup, lalu dimakan dengan nasi. Lalu diingetin teman dan sampai sekarang tidak memasak begitu lagi.
    Kayaknya saya harus cuek dan masak lagi deh.... tapi nasinya secentong saja.

    ReplyDelete
  7. Eh itu sering saya masak juga ketika saya masih di Taiwan. Buat sarapan pagi biasanya. Kan praktis. Setelah direbus pakai saus spaghetti botolan saja. Udah jadi...

    ReplyDelete
  8. Awal paragrap aku mengira masakan dari Palembang tadi.

    Kayaknya belum pernah liat tortelloni kecuali di tulisan ini. Aku penasaran.

    ReplyDelete
  9. Wah,ini namanya FUSION FOOD antara Jerman dan Indonesia ya, hehehe.
    kalo mupeng tortelloni lagi, kudu beli di mana Mba?
    Atau mungkin ada online shop yg khusus jual produk Eropa kali ya?

    ReplyDelete
  10. Sering lihat pasta ini di supermarket. Tapi belom pernah nyoba masak. Anak-anak sih sering minta, akunya gak bisa masaknya. Kayaknya sekarang mah kudu nyoba deh. Kayaknya enak.

    ReplyDelete
  11. Hihi tetap ya pake nasi..memang pasta tuh banyak ragam bentuk dan namanya aku paling standard tahunya spageti dan macaroni hehe

    ReplyDelete
  12. Tottelloni enak juga dimasak pake cheesee dan creme sama susu, doyan pasti anak-anak

    ReplyDelete
  13. Tortelloni ini praktis banget yaa mbaa btw bisa beli dimana ya kalau pengen nyobain

    ReplyDelete
  14. eh saya tumben nih tahu pasta jenis tortelloni. Biasanya ya spaghetti atau gak fettucini aja. Hmm..udah jadi gitu langsung kelihatan banget enaknya euy~

    ReplyDelete
  15. Ih kamu mah bikin penasaraaaan... auto scroll wattpad, dunia tak nyata yang seringnya jadi pelarian akoooh.

    ini juga, tortelloni tumis?

    eh tau gak sih, tortellini terinspirasi dari udelnya Venus?

    ReplyDelete
  16. Pasta itu banyak jenisnya, makaroni dan spaghetti juga termasuk pasta. Ada kira-kira 20 jenis pasta yang ada di Indonesia. Sedangkan di Italia sendiri bisa sampai ratusan jenisnya.

    Aduh,ini hasil ngobrol ama mas-mas chef si gebetan. 🤭

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Ditunggu tanggapan dan komentarnya ya.